Road to Papandayan


Mendadak

Tanpa persiapan, alias mendadak….gue berangkat menuju garut dari ITB sekitar jam 7 malam. Malam itu bener2 kejutan, selain gue dihadiahi sebuah “…” dan juga mendapatkan temen2 baru di ITB. Walaupun gue lupa nama mereka satu persatu. Tapi gue masih inget banget bagaimana kita semua bisa membaur dengan beraneka ragam suku bangsa….Walahhh…

Dan serunya juga, kita saling berbagi pengalaman, ilmu dalam setiap diskusi. Baik pada saat memang diwajibkan untuk diskusi maupun setelah selesai.

Saya jadi tau mengenai Tatanan kota Solo, Surabaya bahkan mengenai bagaimana rakyat Jawa mempunyai kebijakan atas WTS, mobil bergoyang bahkan sarana lokalisasi. It was a great memorable experience berada bersama mereka.

PERUMNAS

Bahkan kita bisa sangat akrabnya ketika bercanda, seakan-akan kita dah kenal lama. wkkkwkww. Saya masih ingat bagaimana Dimas memperlakukan saya. Kita semua akrab sekali.

Rasanya sih masih mau ngobrol dengan semuanya, tapi balik lagi___tanpa perencanaan, saya terlalu bernafsu untuk sampai di Papandayan.

Papandayan..i’m comin

Berangkat dengan uang yang pas-pasan. Saya menaiki angkot ke terminal (saya lupa namanya) lalu naik bis ke garut. Berbekal 1 bungkus batagor dan satu botol air mineral, saya nekat sampai ke Garut.

Entah tiba sekitar jam 10 malam, akhirnya lanjut menaiki ojek ke Cisurupan(berhubung angkot udah jarang banget ada)>>>saya kena 35 rb disini (walaupun jika melihat jarak, ongkos tersebut tidak seberapa. Mungkin kalo diJakarta, saya bisa kena 100rb).

Dari Cisurupan, saya yambung ojek lagi dengan biaya 40rb. Lagi-lagi saya mengecek dompet untuk memastikan keadaan perekonomian masih bisa teratasi.

Selama perjalanan, lumayan terasa mistis. Saya sempat merinding berkali-kali, apalagi dsana tidak ada penerangan kecuali lampu sorot motor yang saya tumpangin. Jadi kebayang kalo seandainya motor ini mati, tamatlah riwayat saya.

Suasana makin mistis ketika sang tukang ojek membunyikan klaksonnya dua kali ketika masuk dalam gerbang. Saya teringat kasus Casablanca. Jadi saya mengencangkan pegangan saya pada motor. hehhehehe😛

Akhirnya tiba Juga

Disambut oleh bang kokoy (senior PASWA) kita ngobrol dan ceng-cengan seperti biasa. Apalagi disana lengkap ada kak rangga, kak bowo, kak ina dan kak juju ditambah fajri. Jadi semua naggota yang sudah siap saya ceng2in sudah berkumpul didepan saya menunggu giliran. Sayang nggak ada kak Bugis. Padahal saya hobi sekali ngecengin makhluk yang satu itu.

Tidur sekitar jam 12 keatas, kami akhirnya bangun dan bersiap menuju tempat campingnya anak2 PASWA yang lagi didiklat. Kalo gak salah, namanya SALADA. Berbekal makanan satu tas, kita berangkat deh tuh.

gaye duluuuuu

Hehehe, ketauan narsisnya dah tuh,

Yang pasti perjalanan ini sangat sulit kawan, kami harus melewati kawah dengan berbagai titik2 semburan lahar (wkwkwkwk) bukan deng, semburan uap panas, dan batu2 tajam serta jurang yang mengerikan. wkwkwkwkwk LEBAY.

lihat foto berikut ini, untuk membuktikan seberapa panasnya kawah ini, tenggorokan doi mpe kering kerontang saking panasnya…wkkwkwkk

#ketawa

MASIH GAK PERCAYA???

LIHAT FOTO BERIKUT!

#ngakak

Sepanjang jalan kenangan…

Saking mendadaknya kepergian saya waktu itu, kalian bisa liat bagaimana kostum saya difoto ini heehehhe…

gaya terusss

Dan teman, kisah seru itu bukan saja saya dapatkan di ITB, saya juga mendapatkannya lewat foto ini.

Bikin mupeng kan?

Jadi, bisa ketebak deh tuh gimana kehebohan suami istri ini…hehhehehe…

Sementara itu, kak rangga yang sudah kelelahan. Malah termenung sambil mengarang sebuah puisi dikawah. Saya nggak nyangka kalo diapuitis banget wkwkkwkw…😛

Hidup oh hidup

hehehehe, kasian abangkuh itu hehhehe😛

Nah, Walaupun kita gak jalan mpe puncanya papandayan, tapi kita teteup kekeuh mau gaya ala pecinta alam beneran wkwkwkkwkw. (kurang lebih).

anggap ajah kita lagi teriakin slogan PASWA

“HIDUP BERSAMA PASWA SELAMANYA”

Hehehe, maap-maap kata yakk kalo ada salah2..tulisan ini murni dibuat untuk tujuan bercanda, jadi kalo gak suka maap-maap ajeh nih hehehehehe….🙂

bonus foto …

Kawah

Papandayan

Sungai susu😛

One thought on “Road to Papandayan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s