The trully challenge is The ATTITUDE


Libur tlah tiba-libur tlah tiba horaiii horaiii horaiii…hehehehhe (masih seneng habis liburan)

Halo guys? liburan kemaren pada kemana? wuihhhh kerenan mana ma liburan gue kali ini? gue ke gunung Gede lho…tapi kalo mau tau cerita waktu gue ke Pangrango boleh dibaca disini, kalo mau lanjut cerita lengkap di Gn. gede scaicun terus yahh🙂

Persiapan

TGIF!!! TGIF!!! (berasa lagi nyanyi lagunya katty perry hehehhehehe…)

Okey…(berhenti nyanyi) Jum’at tepat pukul 13.30-an gue akhirnya tiba dikampus tercinta STMIK Swadharma dengan penuh caci maki karena gue telat dateng (secara temen gue yang lain dah dateng dari pagi) alhasil gue mengeluarkan seluruh alasan mulai dari telat bangun, mesti beresin rumah, sakit perut, angkotnya jarang sampe beli sendal gung baru (sekalian pamer).

Temen-temen gue, gak pake cabcibcus langsung nyuruh gue belanja bahan makanan dan perlengkapan buat dua hari di gunung. Akhirnya gue jalan dengan salah satu temen gue, Benk-benk (gak bermaksud promosi produk ^_^) ke Lindeteves (yang notabenennya deket dengan kampus gue didaerah Kota Tua).

Apa ajah yang gue beli? wew… ini dia ==>> Bayam, Sawi, Kangkung, Sarden, Ikan asin (diasinin), tissu basah, tissu kering, batere, gas, mie instan, bihun instan, sosis, biskuit (5 jenis), roti tawar, selai coklat, mentega, bumbu pecel, dll.

Sisanya (bawa dari rumah) ==>> kopi instan, susu coklat instan, gula merah, gula putih, garam, beras, saus, dll.

 Begitu kelar belanja, kita semua membagi tugas masing-masing. Ada yang packing, ada yang motongin sayur (buat memperingan bawaan), ada yang mengurangi beban sampah, ada yang masuk-masukin barang ketas. Sampe akhirnya kita mutusin bawa 3 tas ransel dan satu carrier.

Berangkat dengan Beruntung

Beberapa jam setelah maghrib kita akhirnya berangkat menggunakan busway (kota-blok_m), transit di Harmoni, nyambung ke UKI dan naik busway turun di Ps. Rebo.

Selama diperjalanan, sebenarnya gue adalah orang yang gak paling beruntung sebagai wanita. Sementara 3 teman gue, amat sangat merasa beruntung banget… secaranya… hampir satu busway isinya cewek ABEGE semua dan hampir semuanya juga pake baju yang sexy sekali. Bahkan ada salah satu yang emang sengaja pamer dada yang ada tattonya. Beuhhh…temen gue gak ada yang berkedip (takut dianggap zina) wkwkwkwkw. Beruntungnya mereka…coba ada David Archuletta di busway…beuhh gue yang gak ngedip hehehehhe.

Sampe di Ps. Rebo sekitaran jam 9 kurang, kita malah ketemu pak Tri (supir hotel …) dengan mobil kantornya, yang kebetulan mau pulang ke arah cianjur dan nyari tumpangan buat nutupin ongkos bayar tol. Begitu doi ngeliat kita cuma berempat, doi menawarkan untuk menunggullu beberapa penumpang, supaya doi juga dapet tambahan.

Kita sih wokeh-wokeh saja dan minta ijin ke wc dulu buat menuhin panggilan alam. Tapi, begitu kita kelar dengan pintu bertuliskan “WC UMUM”, tiba-tiba Fajri (ketua pelaksana pendakian ini) bilang bahwa pak Tri memutuskan untuk langsung berangkat saja dengan ongkos RP20.000 saja. Beuhhh SENENGNYAAAAA BUKAN MAINNNN. Tempat duduk yang harusnya diisi 7 orang, cuma terisi kita (4 orang) beuuhhh nyaman beuut kawan-kawan hehehehe. Dah gitu, pak Tri juga menyediakan fasilitas full music lagi… (beuhhh kita langsung stel lagunya bang Ebiet. G. Ade sama Poppy Mercury), dan enaknya lagi, pak Tri gak keberatan dengan congor kita yang boros (becandaaa mulu). Gila gak siiihhhh…

Pak Tri ngaterin kita sampe Pasar Cipanas dengan cepat dan nyaman, Alhamdulillah, kita gak kejebak macet seperti yang diberitakan temen-temen gue yang kebetulan dah jalan duluan ke Cibodas.

Kita singgah di minimarket sambil ngelengkapin barang-barang yang gak lengkap. Dan asyiknya, ada supir angkot yang nawarin nganterin kita plus dua orang (suami istri) naik ke Gn. Putri dengan ongkos Rp50.000 saja (satu mobil) beuhhhh makin ngerasa beruntung ajah gue.

 The trully challenge

Sekitar jam 6.30-an akhirnya gue dan teman-teman berangkat juga menuju Surya kencana (as you know, tempat dimana edelweis kongkow) setelah menginap semalaman di warung.

Istilah “Untuk mencapai sesuatu yang indah, lu harus berusaha lebih keras” itu benar kawan. Karena untuk mencapai Surya Kencana lewat trek Gn.Putri, kita harus ngelewatin trek yang mayan curam kayak gini

Trek

Dan tangga batu yang mayan tinggi. Jujur gue hampir menyerah untuk gak jadi naik, tapi untung temen-temen gue rada keren-keren semangatnya, jadi gue mayan agak semangat jugak.

Jabat tangan

Kalo kata bule Jepang yang gue temuin di sana bilang ” The Callenge is not about the Trek but Attitude”  Beuhhh dalem banget gak sih. Itu ngebuat gue sedikit berfikir “kalo gue mau nyampe puncak, jangan pernah mikir treknya, tapi jalanin, nikmatin dan berhenti mengeluh”.

Dan kata-kata itu juga sedikit menyentil gue sebagai anak bangsa ini. Sepanjang perjalanan menuju puncak Gn.Gede, sampah adalah salah “KOMPAS” yang paling akurat jika tersasar. Apakah ini yang dapat kita banggakan?

Please kawan, mendaki itu adalah salah wujud cinta kita terhadap alam. Bagaimana alam kita dapat kita cintai, jika telah tercemar dengan sampah?”

Inilah mungkin (baca = kebiasaan membuang sampah sembarangan) yang dimaksud attitude yang menjadi challenge seperti yang bule Jepang itu bilang. MALU GAK SEEEEHH (caps lock-CTRL+B)

Satu hal lagi yang gue pelajarin dari obrolan teman-teman gue, adalah naik gunung itu gak ada yang enak, tapi yang  enak itu belajar filosofinya “Jalan menuju puncak hanya ada 3. Jalan pertama jalan mendatar namun membutuhkan waktu lama untuk mencapai puncak, jalan terjal-tinggi-sakit-capek tapi tidak butuh waktu lama mencapai puncak atau mundur dan tidak melanjutkan perjalanan

Begitu juga dengan cita-cita dan mimpi (keren kan yah) hehehehe.

Anyway..begitu nyampe Surya kencana gue terharu sekaligus bangga ketika gue melihat sang Merah Putih berkibar disana. Seakan-akan seluruh rasa capek, sakit dan pegel terbayar dengan senyum benderaku…

Benderaku

Makan siang yang nikmat

Tiba sekitar jam 12 kurang, kita mulai mencari tempat yang keren buat nenda dengan persyaratan mayan anget, anti badai, dan sepi.

Akhirnya kita dapat juga tempat yang sesuai dengan kriteria, jadi kita mulai bagi-bagi tugas. Gue nyiapin buat makan siang, dan yang lain bangun tenda.

Bangun Tenda

Dan inilah makan siang kami…

Makan siang___Enak

Nasi-Sosis-Sayur bayam merah-Pecel (bayam merah, sawi, daun pakis___metik di jalan___Nasi) beuuhh enak bangettt guyss… ampe pengen nambah, SIAPA DULU KOKINYA ??? wkwkwkwkkw

Sekedar info :

Makanan yang lu bisa ambil dari alam dan sempat gue makan pas di gunung bisa berupa tanaman paku-pakuan seperti berikut ini :

Pakis

dan arbei hutan

Arbei Hutan

Purnama Pertama-Jacob

Berhubung tak satu temanpun yang ganteng, gue bingung mau lirik kemana supaya malam gue indah di Surya Kencana. Akhirnya gue cuma bisa masak-masak (masak sosis, sambel pecel, jahe panas, ikan asin) huahua…berasa jadi pembokat wkwkwkwkkw

Tapi tiba-tiba…gue lihat ini guysss…

Purnama

AUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!!!! hampir semua penghuni Surya kencana mengeluarkan suara yang sama termasuk 3 teman gue. Semakin lama suara tersebut bersahut-sahutan, seolah-olah semua penghuni Surya Kencana pada saat itu adalah Srigala… ckckkckc

Yang parangnya lagi…ketiga teman gue bahkan sampe poengen buka baju dan lari sekenceng-kencenganya (berharap tau-tau berubah jadi JACOB dalam film NEW MOON) gubrakkk…

Anyway..malam itu indah banget guys, hampir seluruh langit berhiaskan bintang, dan dingin yang kita rasanya sedari sore akibat kabut seketika sirna berganti kehangatan Purnama (jadi puitis).

Mencari Sinyal di Puncak

Terendam kabut, beralaskan dingin semalaman didalam tenda, akhirnya sekitar jam 7-an pagi setelah kami sarapan dengan susu jahe, kopi jahe, roti tawar, koko krunch, mie rebus, bihun rebus. Akhirnya kami memutuskan untuk menuju puncak gunung gede.

Perjalanan lebih terjal dan berbatu, napas juga agak sulit karena pada saat itu kabut guys. Gue yang notebenenya punya astma sempet berasa pengen pingsan terutama ketika bernapas dikelilingi kabut dan lumut. Teman-teman gue gak berhenti-hentinya ngasih semangat.

Bahkan ketika gue sempat duduk dan hampir menyerah, seorang pendaki yang kebetulan turun, ngasih gue madu rasa sebagai penambah tenaga dan glukosa tubuh.

Dan akhirnya…kami tiba diatas (dipuncak Gunung Gede) dengan perjuangan yang lumayan menikam (aseek)

Puncak Gede

Dan inilah saya dengan tugu puncak Gede…

Aku dan Gede

Huahua..terharu akhirnya nyampe jugak dipuncak. Kita sempat jeprat jepret sana sini buat dapat view yang okeh terutama pas kabut menghilang…dan kita akhirnya bisa melihat ini…

Danau

Kita jugak gak mau kehilangan moment dan jeprat-jepret disana (foto narsis ada difesbuk semua)

Sampe akhirnya gue pengen nikmatin rasa indah dipuncak…ibarat lagu…gue lagi nyetel lagu-CAHAYA BULAN (OST GIE)

Tapi tiba-tiba lagu tersebut kusut dan berganti lagu ONLINE-SAYKOJI JIAAAAAHHHH lagunya jadi gak enak guys,,, begitu ngeliat temen-temen gue nyari sinyal buat pasang status BB, facebook bahkan twitter wkwkwkkwkwkw. Yah tapi itumah cara kita para pendaki menikmati gunung masing-masing sih…

ONLINE

btw seru juga sih ngeliat teman-temen gue bahkan pendaki yang lain berebutan buat dapat sinyal dan mengabari keluarga, pacar, istri, anak, mertua bahkan selingkuhan (lho) masing-masing. Karena buat gue, itu tandanya mereka masih ingat dengan orang-orang tercinta mereka.

Sedangkan gue cukup dengan menikmati suasana ini :

Suasana

Turun dengan Beruntung

Turun sekitar jam 8.30 akhirnya kita kembali ke tenda, tapi sebelumnya ngunjungin teman satu kampus ___beda tenda____dan mereka belum muncak___dulu dan ngabadiin foto kita semua.

Kami

Setelah itu, masak makan siang, minum susu panas dan gue tidur. Dan ternyata guys, hujan turun tepat disaat kita semua dah ditenda (gak kebayang yang masih pada dipuncak atau yang baru mau kepuncak kayak temen-temen gue yang lain). Asli berasa beruntung banget deh kita.

Dan ketika langit sore hampir tiba, akhirnya kita turun (penghuni Surya Kencana tinggal kami saja) dengan perasaan yang campur aduk.

Turun dengan bangga

Sampe di Gunung Putri sekitar jam 17.30, kita akhirnya nelpon pak Tri (kali ajah bisa ngaterin kita sampe Jakarta kota. Tapi begitu di telp, pak Tri ternyata dah bikin janji sama banyak pelanggannya sekitar jam 01.30 (malam) untuk mengantar mereka pula ke Jakarta.

Tapi berhubung topi salah satu teman gue sempat ketinggalan dimobil pak Tri pada saat berangkat, akhirnya pak Tri membatalkan janjinya pada orang-orang tersebut dan malah akan menjemput kita sekitar jam 21.00 di depan Pasar Cipanas.

Tapi masalah lainnya muncul, Bagaimana cara kita turun dari Gunung Putri mnuju Cipanas?

Ternyata eh ternyata, kita kembali beruntung. sebelumnya pas nawar angkot, angkotnya nawarin Rp70.000 per 4 orang. Tapi tiba-tiba ada pick up yang rela dengan ikhlas numpangin kita setengah jalan dan baiknya lagi, sisupir malah nyariin pick up baru buat numpangin kita ke jalan raya. Wuiiihhh seruuuuuu… dan serunya lagi kita jalan kaki deh sampe Pasar Cipanas…hehehhehe🙂

Ituh di liburan gue kali ini…seruuu kan hehehehhehe🙂

INI CERITAKU MANA CERITAMU???

23 thoughts on “The trully challenge is The ATTITUDE

  1. keren banget eva sayang…. beneran hebat ceritamu… dan salut dengan runutan kamu menceritakannya…. hebat… aku berharap bisa ke sana seperti semangatmu itu… ^___^d

    P.S. eva sayang,,, kapan2 kunjungi tumblr yang ada di link ini yah .. ^___^ I want you to visit me sometimes ^^v

  2. Waaa … bikin saya kangen ke Gunung Gede lagi. Dulu, saya naik via Gunung Putri … tapi turunnya ke Cibodas. View-nya lebih keren lho dan jalannya lebih curam:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s